Pengertian Perilaku Terisolir Siswa

Diposting pada

Pengertian Perilaku Terisolir Siswa – Menurut Gunarsa (2003:98), anak terisolir adalah anak yang tidak mempunyai teman dalam pergaulannya karena ia tidak mempunyai minat untuk mengikuti kegiatan-kegiatan kelompok sebagai proses bersosial. Siswa seperti ini lebih tertarik untuk melakukan kegiatan seorang diri dan tidak pandai dalam segi pergaulannya antar sesama teman.

Cohen (1992:223) menyatakan pula bahwa perilaku terisolir siswa adalah suatu sikap individu yang tidak dapat menyerap dan menerima norma-norma ke dalam kepribadiannya dan ia juga tidak mampu untuk berperilaku yang pantas atau menyesuaikan diri menurut tuntutan lingkungan yang ada. Sedangkan Walgito (2007:50) pengertian siswa terisolasi adalah siswa yang terasingkan atau ditolak oleh teman-temannya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perilaku terisolir siswa adalah perilaku siswa yang menarik dirinya dari kehidupan sosial karena tidak mampu menyesuaikan diri dengan tuntutan yang ada sehingga diasingkan oleh teman-temannya.

Jenis-Jenis Perilaku Terisolir Siswa

Menurut Hurlock (1997:29) isolasi atau isolate itu sendiri dibagi menjadi 2 macam, yaitu voluntary isolate dan involuntary isolate. Voluntary isolate adalah suatu perbuatan menarik diri dari kelompok karena adanya rasa kurang memiliki minat untuk menjadi anggota suatu kelompok. Sedangkan involuntary isolate adalah sikap atau perbuatan menolak terhadap orang lain dalam kelompoknya meskipun ia ingin menjadi anggota keompok tersebut. Involuntary yang subyektif beranggapan bahwa dia tidak dibutuhkan oleh keompoknya dan menjauhkan diri dari kelompok, sedangkan involuntary yang obyektif sebaliknya dia benar-benar ditolak oleh kelompoknya.

Ciri-Ciri Perilaku Terisolir Siswa

Berdasarkan pengertian dari para ahli diatas tentang perilaku terisolir siswa, maka dapat disimpilkan bahwa perilaku terisolir siswa memiliki ciri sebagai berikut: 1) Mempunyai minat yang rendah untuk bersosial, 2) Kurang bisa menyesuiakan diri dengan lingkungannya, 3) Melakukan kegiatan sendirian, 4) Tidak dapat menyerap norma-norma dari lingkungannya, 4) Tidak aktif dalam urusan kelompok, 5) Tidak suka bekerja sama dan membantu kelompok, 6) Tidak berinisiatif

Sedangkan berikut adalah beberapa ciri-ciri anak terisolasi menurut Hurlock (2005:158) yaitu:

  1. Penampilan diri yang kurang menarik.
  2. Kurang sportif.
  3. Penampilan yang tidak sesuai dengan standar teman
  4. Perilaku yang menonjolkan diri, mengganggu orang lain, suka memerintah, tidak bekerjasama dan kurang bijaksana
  5. Mementingkan diri sendiri dan mudah marah
  6. Status sosioekonomis berada di bawah sosioekonomis kelompok
  7. Tempat yang terpencil dari kelompok.

Penjelasan poin di atas dapat anda simak pada bagian di bawah ini.

  1. Penampilan diri yang kurang menarik. Tanpa disadari oleh beberapa anak penampilan menjadi sebab seorang anak terisolir dari teman-temannya. Siswa akan lebih menyukai anak yang tampil secara fisiknya bagus, seperti misalnya berpakaian rapi.
  2. Kurang sportif. Siswa yang dikenal kurang sportif juga akan menyebabkan dirinya menjadi terisolir. Saat siswa tidak bisa menerima kekalahan saat bermain ataupun bermain curang akan menjauhkan siswa dari teman sepermainannya karena dianggap kurang menyenangkan ketika diajak bermain dan menjadikan anak terisolir.
  3. Penampilan tidak sesuai dengan standar teman. Hal ini biasa terjadi di sekolah yang tergolong berkembang. Ketika seorang siswa berpenampilan lain dari teman-temannya ia akan disorot oleh pergaulan disekitarnya. Sama halnya ketika ia tidak dapat mengikuti standar teman sekelasnya dalam berpenampilan, akan menimbulkan rasa enggan teman sekelasnya untuk sekedar mengajak siswa yang penampilannya berbeda dari standar ini untuk bergabung dengan kelompok.
  4. Perilaku yang suka menonjolkan diri, menggangu orang lain, suka memerintah, tidak bekerja sama dan kurang bijaksana. Siswa dengan perilaku semacam ini jelas menghadapi gangguan dalam kehidupan sosialnya di sekolah karena dianggap kurang menyenangkan. Siswa yang berperilaku menyenangkan seperti ramah dengan teman, bijaksana, suka bekerja sama, dapat mengkoordinir teman dengan baik akan dapat lebih mudah diterima daripada siswa yang bersikap kurang menyenangkan.
  5. Mementingkan diri sendiri dan mudah marah. Adalah tergolong siswa yang memiliki sifat egosentris. Siswa menganggap dirinyalah yang paling unggul sehingga merasa lebih dari teman sekelasnya.
  6. Status sosioekonomis yang berada dibawah status ekonomis kelompok. Syarat seorang siswa diterima dalam pergaulan adalah status sosioekonomisnya minimal sederajat dengan kelompok. Jika dia berada distatus yang lebih rendah, ia akan dijauhi oleh kelompok karena dianggap tidak akan dapat mengikuti nilai dan norma kelompoknya.
  7. Tempat yang terpencil dari kelompok. Dalam suatu kelompok biasanya anggotanya memiliki tempat tinggal yang saling berdekatan. Jika salah satunya bertempat tinggal jauh dari kelompok, interaksinya akan terganggu karena lokasinya berada jauh dari kelompok dan menjadikan siswa terisolir.
Baca Juga:   Pengertian Supervisi Pendidikan



Sedangkan menurut Yusuf (2003:126), ciri-ciri siswa terisolasi adalah sebagai berikut:

  1. Bersifat minder
  2. Senang mendominasi orang lain
  3. Bersifat egois/ selfish
  4. Senang menyendiri / mengisolasi diri
  5. Kurang memiliki perasaan tengang rasa
  6. Kurang memperdulikan norma dan perilaku
  7. Ragu-ragu
  8. Tidak bersemangat

Berikut ini adalah penjelasan dari poin-poin di atas, silahkan di simak.

  1. Bersifat minder. Siswa yang kurang percaya diri akan mengalami gangguan sosial. Misalnya saat mereka ingin bermain bersama namun takut akan diejek.
  2. Senang mendominasi orang lain. Hal ini muncul ketika anak merasa dirinya lebih mampu daripada teman-temannya. Ia beranggapan akan menjadi anak yang populer jika dapat menguasai orang-orang disekelilingnya. Namun yang terjadi justru kebalikannya, ia menjadi kurang disenangi karena sikapnya yang terlalu mendominasi, tidak memberikan kesempatan pada teman yang lain untuk berekspresi.
  3. Bersikap egois. Siswa yang egois menandakan bahwa ia belum matang secara emosional. Siswa ini perlu dilatih untuk menjadi lebih bijaksana dan dewasa agar lebih disenangi oleh kelompoknya sehingga menjauhkan dirinya dari keterisoliran.
  4. Senang menyendiri. Siswa menarik diri karena berbagai sebab, misalnya ketika bermain ia diejek oleh siswa lain karena suatu hal, atau bahkan siswa ini tidak memiliki minat untuk berinteraksi dengan teman sebayanya di kelas.
  5. Kurang bertenggang rasa. Siswa dengan ciri seperti ini biasanya disebut kurang toleran dengan sesama. Misalnya kurang toleran ketika bermain, atau dengan mudahnya menertawakan teman lain dapat menjadikan siswa dijauhi oleh kelompoknya.
  6. Kurang mempedulikan norma dan perilaku. Siswa dengan perilaku demikian tergolong pada siswa yang suka bertindak agresif, sikapnya sembarangan terhadap temannya dan suka melanggar peraturan.
  7. Ragu-ragu. Siswa yang peragu akan menjadi terisolir karena ia belum dapat memutuskan pada kelompok mana ia ingin terlibat, atau dengan kata lain siswa terlalu takut untuk memasuki suatu kelompok entah itu takut akan ditolak atau diejek.
  8. Tidak bersemangat. Siswa akan lebih menyukai siswa lain yang berapi-api ketika diajak bermain atau terlibat dalam kegiatan kelompok dari pada siswa yang tidak menunjukkan adanya semangat dalam dirinya.

Jadi menurut beberapa pengertian di atas, ciri-ciri perilaku terisolir siswa adalah sebagai berikut:

  1. Minat bersosial rendah
  2. Tidak dapat menyesuaikan diri
  3. Kurang percaya diri
  4. Suka melakukan kegiatan sendiri.
  5. Kurang disenangi teman
  6. Kurang sportif
  7. Kurang bertenggang rasa
  8. Penampilan kurang menarik
  9. Egosentris
Faktor-Faktor yang Menyebabkan Perilaku Terisolir Siswa

Seorang siswa bisa saja ia menjadi terisolir dikarenakan beberapa hal yang melekat pada siswa itu sendiri. Diantara hal-hal yang dapat menyebabkan siswa terisolir adalah:




  1. Egosentris, yaitu suatu sikap yang dimiliki oleh seorang anak yang berkecenderungan berpikir, berbicara dengan diri mereka sendiri dan merasa dirinyalah yang paling unggul, mempunyai kemampuan yang lebih dibandingkan dengan teman-temannya.
  2. Pertengkaran, yaitu merupakan sikap perselisihan diantara dua individu atau lebih dikarenakan adanya suatu pemicu yang membuat ketidaksenangan di dalam hati diantara salah satu dari mereka. Hal iniakan mengakibatkan salah satu dari mereka dapat dibenci atau dikucilkan dari kelompoknya.
  3. Penampilan diri yang kurang menarik atau sikap menjauhkan diri yang mementingkan kepentingan diri sendiri.
  4. Terkenal sebagai orang yang tidak sportif. Siswa yang tidak sportif berpotensi terisolir, karena dianggap tidak menyenangkan jika diajak bermain.
  5. Kurangnya kematangan terutama dalam pengendalian emosi, kepercayaan diri, ketenangan dan kebijaksanaan. Siswa yang kurang percaya diri akan terisolir secara tidak langsung karena ia menjauhkan diri dari teman-temannya secara sengaja.
  6. Status sosioekonomis yang di bawah status sosioekonomis kelompok. Ini adalah termasuk pada diterima atau ditolaknya seseorang dalam kelompok. Dalam kelompok, biasanya akan terdapat kesamaan diantara anggota kelompoknya, misalnya seperti status sosial. Jika status sosial siswa berbeda dari siswa lain, ia akan dikucilkan oleh lingkungan dan menjadi terisolir.
  7. Tidak dapat menyesuaikan diri, yaitu suatu kegagalan dalam menyesuaikan diri secara positif dengan lingkungannya, sehingga dapat menyebabkan individu melakukan penyesuaian yang salah. Penyesuaian diri yang salah ini dapat ditandai dengan memperlihatkan tingkah laku yang serba salah, tidak terarah, selalu emosional, sikap yang tidak realistik terhadap situasi, agresif dan lain sebagainya. Ada tiga bentuk reaksi individu dalam penyesuaian yang salah terhadap lingkungannya, yaitu sikap bertahan, reaksi menyerang dan reaksi melarikan diri.
  8. Tertutup, yaitu suatu sikap menutup diri sebagai akibat dari konflik- konflik internal dari dalam dirinya dan ketidak mampuan individu menyesuaikan terhadap situasi dan kondisi di lingkungannya.
  9. Pembangkangan (negativisme), yaitu suatu bentuk sikap atau perilaku melawan terhadap aturan-aturan atau norma-norma yang ada di masyarakat. Pada anak, biasanya terlihat pada sikapnya yang cenderung acuh dengan segala perintah guru kelas.
  10. Agresi (agression), yaitu perilaku menyerang balik secara fisik (non verbal) maupun dalam bentuk kata-kata (verbal) sebagai rasa ketidak puasan individu terhadap situasi dan kondisi yang kurang kondusif. Agresi ini merupakan salah satu bentuk reaksi dari anak karena ia merasa frustasi yang dialaminya. Agresi ini dapat diwujudkan dalam bentuk memukul, mencubit, mencemooh, marah, dan sikap-sikap negatif yang lainnya.
  11. Menggoda (teasing), yaitu suatu tindakan sebagai bentuk lain dari pada perilaku agresif. Menggoda ini adalah merupakan serangan mental yang ditujukan kepada seseorang dalam bentuk verbal seperti kata-kata ejekan atau cemoohan, sehingga dapat menimbulkan sikap marah pada orang lain yang diserangnya dengan katakatatertentu pula.
  12. Tingkah laku berkuasa (ascendant behavior), yaitu sejenis tingkah laku untuk bisa menguasai dan mendominasi situasi sosial terhadap suatu kelompok atau teman sebayanya. Perilaku ini terwujud dalam bentuk meminta, menyuruh, memaksa orang lain untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingan dirinya sendiri.
  13. Mementingkan diri sendiri (selfishness), yaitu suatu sikap egosentris atau tidak memperdulikan orang lain dalam memenuhi keinginan- keinginannya atau istilah lain dari sikap mementingkan diri ini adalah acuh tak acuh dengan keadaan disekitarnya dan masak bodoh dengan orang lain.
  14. Pendiam, yaitu sikap tidak banyak bicara dikarenakan adanya halangan-halangan di dalam dirinya yang menyebabkan individu takut untuk bicara.
  15. Anak laki-laki yang menjauhkan diri dari kelompok anak laki- laki lain dan ia mempunyai keinginan untuk bermain hanya dengan anak perempuan.
  16. Individu yang secara fisik sama sekali diasingkan dari hubungan dengan orang-orang lain yang ada disekitarnya karena pada individu ini mempunyai suatu kelainan-kelainan yang menyebabkan ia dijauhkan dari kelompoknya.
  17. Individu yang mempunyai cacat pada salah satu alat inderanya baik cacat sejak lahir maupun cacat karena adanya kejadian tertentu. Sebagai contoh seseorang yang sejak dari kecil ia buta dan tuli, sehingga ia mengasingkan diri dari pengaruh-pengaruh kehidupan luar yang berhubungan dengan kedua inderanya karena merasa malu atau minder.
  18. Karena adanya perbedaan ras sebagai bagian dari kemajemukan suku dan budaya, sehingga menimbulkan sikap prasangka-prasangka dan sikap yang negatif terhadap ras maupun suku lain.
Baca Juga:   Pengertian Pembelajaran PAIKEM (Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif, dan Menyenangkan)

Dari beberapa ciri-ciri yang memungkinkan anak terisolir diatas, dapat memberikan suatu gambaran bahwa perilaku terisolir siswa disebabkan karena adanya kekurangan yang dimiliki oleh seseorang, baik bersifat fisik maupun nonfisik, perilaku yang mencerminkan tidak sosial dikarenakan adanya perilaku tertentu yang bersifat negatif sehingga diajuhkan dari kelompoknya dan karena tidak adanya minat pada seseorang untuk bersosial dengan kelompoknya.



Ibid (276) juga sependapat bahwa selain itu juga ada faktor dari dalam diri anak yang tidak bisa menyesuaikan diri dengan lingkungannya yaitu keengganan atau tidak adanya minat untuk bersosial dengan teman-temanya, maka mereka akan terbuang atau tersingkir dari hubungan sosial. Mereka akibatnya akan terlantar dalam hal kepuasan untuk menjadi anggota suatu kelompok, tetapi mereka juga tidak mempunyai kesempatan untuk mempelajari pengalaman yang hanya diproleh dari keanggotaan tersebut.

Upaya Mengatasi Perilaku Terisolir Siswa

Perilaku terisolir siswa ini diharapkan dapat ditangani secepatnya, jika dibiarkan terlalu lama dikhawatirkan akan mengganggu interaksi sosialnya, agar siswa terisolir ini mampu berinteraksi secara positif dengan teman-temannya, maka ada beberapa upaya untuk membantu anak-anak ini. Duck (dalam Santrock, 2002:347) menyatakan bahwa “anak yang terisolir dapat dilatih untuk berinteraksi secara lebih efektif dengan teman sebaya mereka. Tujuan program-program pelatihan bagi anak yang terisolir haruslah untuk menolong mereka menarik perhatian teman sebayanya dengan cara yang positif dan mempertahankan perhatian dengan mengajukan pertanyaan, mendengarkan secara hangat dan bersahabat, dan jika berbicara mengenai diri mereka sendiri bicarakanlah hal yang menarik minat teman sebaya. Selain itu mereka juga diajarkan memasuki kelompok secara efektif.”

Baca Juga:   Pengertian Metode Economic Order Quantity (EOQ)

Dalam kasus siswa terisolir ini peneliti akan membantu siswa terisolir menggunakan layanan konseling behaviour teknik asertif training. Konseling behaviour bertujuan agar individu bermasalah mampu merubah tingkah lakunya agar lebih adaptif. Bagi siswa terisolir ini diharapkan nantinya akan mendapatkan perilaku baru yang akan dibantu menggunakan teknik assertive training. Dengan berperilaku asertif, diharapkan siswa terisolir mampu mengungkapkan apa yang mereka rasakan secara tegas, mengungkapkan apa yang menjadi pikiran dan minatnya sehingga ia mampu diterima oleh teman sebayanya.

Daftar Pustaka

Corey, Gerald. 2005. Konseling dan Psikoteraphy. Bandung: PT. Refika Aditama. Gunarsa, Singgih D. 2004. Konseling dan Psikoterapi. Jakarta: PT. Gunung

Mulya

Gunarsa, Singgih D. dan Yulia Singgih D. Gunarsa, . 2003. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja, Jakarta: BPK Gunung Mulia.

Hurlock. 1980. Psikologi Perkembangan (Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan) Jakarta: Erlangga

Hurlock. 1997. Perkembangan Anak Jilid I. Jakarta: Erlangga.

Komalasari, Gantika, Eka Wahyuni, dan Karsih. 2011. Teori dan Teknik Konseling. Jakarta: PT.Indeks.



Latipun. 2005. Psikologi Konseling. Malang: Universitas Muhammadiyah Malang.

Moleong. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Mukmin, Amirul. 2005. Program Bimbingan Pribadi Sosial Dalam Mengembangkan Keterampilan Siswa Terisolir (Studi Pengembangan Program Bimbingan Pribadi Sosial terhadap Siswa Terisolir di SMP Pasundan 3 Bandung). Skripsi Universitas Pendidikan Indonesia.

Nenden, Widyasari. 2008. Efektivitas Permainan Sosial Untuk Meningkatkan Penyesuaian Sosial Siswa Terisolir di SMP 11 Bandung Tahun Pelajaran 2009/2010. Skripsi. Universitas Pendidikan Indonesia.

Willis S, Sofyan. 2004. Konseling Individual Teori dan Praktek. Bandung : Alfabeta

Winkel, W.S dan M.M. Sri Hastuti. 2004. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Jakarta : Kencana.

Yusuf L. N. Syamsu. 2005.     Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja.

Bandung: Remaja Rosdakarya.

Sekian dulu pembahasan tentang Pengertian Perilaku Terisolir Siswa semoga postingan ini dapat menjadi referensi bagi anda, jika postingan ini dirasa berguna bagi anda, silahkan share/bagikan postingan ini. Terima kasih telah berkunjung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.