Pengertian Model Pembelajaran Time Token

Diposting pada

Pengertian Model Pembelajaran Time Token – Menurut Arends (dalam Huda, 2013: 239) “model pembelajaran time token merupakan model pembelajaran yang bertujuan agar masing-masing anggota kelompok diskusi mendapatkan kesempatan untuk memberikan konstribusi dalam menyampaikan pendapat mereka dan mendengarkan pandangan serta pemikiran anggota lain”. Model ini memiliki struktur pengajaran yang sangat cocok digunakan untuk mengajarkan keterampilan sosial, serta untuk menghindari siswa mendominasi pembicaraan atau siswa diam sama sekali.

Pemilihan materi yang sesuai untuk model pembelajaran Time token adalah materi yang lebih menekankan pada penyampaian pendapat siswa dalam berlangsungnya pembelajaran.Hal ini dikarenakan model pembelajaran ini lebih menekankan pada keaktifan siswa dalam mengutarakan pendapatnya mengenai suatu masalah yang muncul. Pemahaman tentang materi oleh siswa dalam model ini sangat diutamakan terutama dalam bentuk diskusi yang kebanyakan pendapatnya harus memiliki dasar yang kuat untuk sebuah argumen.

  1. Sintak Model Pembelajaran Time token

Menurut Huda (2013: 240) Sintak dari model pembelajaran Time token ini adalah sebagai berikut:

  • Guru menjelaskan tujuan pembelajaran/KD
  • Guru mengkondisikan kelas untuk melaksanakan diskusi klasikal
  • Guru memberi tugas pada siswa.
  • Guru memberi sejumlah kupon berbicara dengan waktu ± 30 detik per kupon pada tiap siswa.
  • Guru meminta siswa menyerahkan kupon terlebih dahulu sebelum berbicara atau memberi komentar. Setiap tampil berbicara satu kupon. Siswa dapat tampil lagi setelah bergiliran dengan siswa lainnya. Siswa yang telah habis kuponnya tak boleh bicara lagi. Siswa yang masih memegang kupon harus bicara sampai semua kuponnya habis. Demikian seterusnya hingga semua anak berbicara.
  • Guru memberi sejumlah nilai sesuai waktu yang digunakan tiap siswa
  1. Kelebihan dan Kekurangan Model Pembelajaran Time token

Menurut Huda (2013: 241), memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan antara lain:

Baca Juga:   Pengertian dan Langkah-Langkah Model Pembelajaran Word Square

  1. Kelebihan Model Time token

    1. Mendorong siswa untuk meningkatkan inisiatif dan partisipasinya.
    2. Siswa tidak mendominasi pembicaraan atau diam sama sekali
    3. Siswa menjadi aktif dalam kegiatan pembelajaran
    4. Meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi (aspek berbicara)
    5. Melatih siswa untuk mengungkapkan pendapatnya.
    6. Menumbuhkan kebiasaan pada siswa untuk saling mendengarkan, berbagi, memberikan masukan dan keterbukaan terhadap kritik
    7. Mengajarkan siswa untuk menghargai pendapat orang lain.
    8. Guru dapat berperan untuk mengajak siswa mencari solusi bersama terhadap permasalahan yang ditemui.
    9. Tidak memerlukan banyak media pembelajaran.
  1. Kekurangan Model Time token

    1. Hanya dapat digunakan untuk mata pelajaran tertentu saja.
    2. Tidak bisa digunakan pada kelas yang jumlah siswanya banyak.
    3. Memerlukan banyak waktu untuk persiapan dan dalam proses pembelajaran, karena semua siswa harus berbicara satu persatu sesuai jumlah kupon yang dimilikinya.
    4. Siswa yang aktif tidak bisa mendominasi dalam kegiatan pembelajaran

Model Pembelajaran Time token sangat tepat untuk pembelajaran struktur yang dapat digunakan untuk mengajarkan keterampilan sosial, untuk menghindari siswa mendominasi pembicaraan atau siswa diam sama sekali. Model pembelajaran time token adalah model pembelajaran yang digunakan dengan tujuan agar siswa aktif berbicara. Dalam pembelajaran diskusi, time token digunakan agar siswa aktif bertanya dalam berdiskusi. Dengan membatasi waktu berbicara misalnya 30 detik, diharapkan siswa secara adil mendapatkan kesempatan untuk berbicara.

Sekian dulu ulasan tentang Pengertian Model Pembelajaran Time Token semoga dapat dijadikan referensi bagi anda, dan jika artikel ini bermanfaat silahkan anda share melalui tombol share di bawah artikel ini. Terima kasih telah berkunjung

Baca Juga:   Pengertian dan Langkah-Langkah Model Pembelajaran Kooperatif Teknik Kancing Gemerincing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.